Gudeg Pawon, Sensasi Makan Gudeg Jogja Langsung dari Dapur

Pernah coba makan gudeg dari dapur? Cobain Gudeg Pawon. Sensasi makan gudeg langsug dari dapurnya. Gudeg pawon adalah salah satu kuliner malam di Jogja yang ramai banget. Antrinya bisa sampai satu jam.

Gudeg Pawon, Sensasi Makan Gudeg Jogja Langsung dari Dapur
Gudeg Pawon, Sensasi Makan Gudeg Jogja Langsung dari Dapur
jasa backlink pbn

MPOTIMES - Pernah coba makan gudeg dari dapur? Cobain Gudeg Pawon. Sensasi makan gudeg langsug dari dapurnya. Gudeg pawon adalah salah satu kuliner malam di Jogja yang ramai banget. Antrinya bisa sampai satu jam.

Dikenali sebagai makanan ciri khas Yogyakarta semenjak zaman dahulu, sudah pasti ada banyak gudeg yang dikenali sebagai gudeg legenda, satu diantaranya ialah Gudeg Pawon.

Gudeg Pawon yang dirintis oleh Ibu Prapto Widarso telah ada semenjak 1958. Gudeg Pawon sendiri mempunyai makna Gudeg Dapur.

Dalam pengertian, beberapa konsumen yang ingin nikmati gudeg ini segera dilayani di dapur rumah sanga pemilik warung.

Gudeg Pawon, Sensasi Makan Gudeg Jogja Langsung dari Dapur

Baca Juga : Tengkleng Gajah, Makan Gulai Kambing Porsi Gajah, Berani Coba?

Gudeg Pawon dikenali sebagai sebagai kulineran malam di Jogja. Jam operasional warung gudeg ini start pukul 10 malam dan umumnya cuman membuka sepanjang 3 jam.

Gudeg Pawon, Sensasi Makan Gudeg Jogja Langsung dari Dapur (Foto; blue.kumparan.com)

Harus Rela Antri hingga 1 jam untuk menikmati Gudeg Pawon

Walau warung membuka saat seseorang mulai lelap, warung ini selalu ramai oleh konsumen. Bahkan juga walau warung baru membuka, antrean konsumen telah mengular panjang. Sambil mengantre ambil gudeg, konsumen dapat melihat langsung pembikinan gudeg langsung diolah di tungku waktu itu juga.

Tipe gudeg yang dihidangkan di sini ialah gudeg basah. Sama dengan warung gudeg secara umum, di sini sediakan lauk pengiring berbentuk ayam daerah dan telur.

Satu porsi gudeg dihidangkan dengan sambal krecek pedas dan bumbu areh yang dirasa renyah dan manis bersama gudeg, lauk, dan nasi hangat. Betul-betul memvisualisasikan Jogja yang penuh rasa.

Baca Juga : Sate Padang Ajo Ramon, Pelopor Sate Padang Legendaris Sejak 1980

Warung Gudeg Pawon berada di Jl. Janturan 36 - 38, Warungboto, Yogyakarta. Warung ini membuka tiap hari start pukul 22.00 - 01.00 WIB.

Satu porsi gudeg komplet dengan lauknya dibandrol mulai Rp 11.000 - Rp. 25.000. Bila ingin nikmati kesedapan Gudeg Pawon ini lebih bagus tiba lebih cepat agar tidak antre kelamaan dan tidak kekurangan.

Awal Mula Berdirinya Gudeg Pawon

Cikal akan Pawon mulai ada semenjak 1958. Saat itu, Bu Prapto Widarso, berjualan beralih-pindah, dari Gondomanan, terminal, dan Pasar Sentul setiap jam tiga subuh.

Konsumen setia awalannya ialah penjual dan konsumen di pasar yang pilih gudegnya sebagai makan pagi saat sebelum melakukan aktivitas.

Karena ketertarikan konsumen setia yang sampai susul ke rumah jika Bu Prapto belum sampai pada tempat berjualannya, pada akhirnya di tahun 2000, dia pilih jualan di dalam rumah saja. Di dapur persisnya.

Jam buka yang awalnya sampai dengan jam tiga subuh, makin maju dan maju. Berikut awalnya usaha yang saat ini dilanjutkan anak ke-2 nya, Pak Sumarwanto, yang yakin, menurut anjuran petuah Ibunya, jika kerja itu tak perlu ngoyo-ngoyo.

Gudeg Pawon, Sensasi Makan Gudeg Jogja Langsung dari Dapur (foto; datawisata.com)

Baca Juga : Resep Tongseng Ayam Pedas Rumahan Yang Gurih Dan Sedap

Berikut penyebabnya, pintu dapurnya rerata cuman terbuka dua jam sebelumnya terakhir tertutup kembali. Tetapi pasti, gudeg ini cepat habis bukan lantaran jumlah jatahnya terbatas saja, tetapi juga rasanya.

Dan memang, gudeg yang umum disebutkan "gudeg aktris" dalam saat yang satu banyak aktris melahap gudeg di sini dan "gudeg hasrat nusantara" dalam kurun waktu lain banyak orang dari beragam wilayah tiba ke sini menawarkan makan gudeg di luar harapan umum.

Di warung yang mblusuk di gang sempit perkampungan masyarakat ini, gudeg yang dijajakan basah dan tidak legit. Areh, kuah gudeg yang dibuat dari santan dan blondo, semakin banyak dan encer; manis gorinya tidaklah sampai mengusik.

Sementara permasalahan pedas tidaknya, bergantung pada kita: silahkan pecahkan rawit yang turut dalam piring jika ingin pedas, jika tidak, diamkan saja.

Umumnya, gudeg sama dengan gori, ayam, telur dan tempe yang legit. Disamping itu, gudeg yang lebih dikenali orang ialah gudeg kering, yang semakin dapat dibawa keluar Yogyakarta karena tahan lama.

Telah manis, kering kembali. Tidaklah aneh ngomong beberapa orang tidak hasrat. Saat Ibu saya bertandang ke Yogyakarta dan makan siang ke Gudeg Wijilan, dia menanyakan sesudah makanan telah dihidangkan, Ada kuah tidak ya? Dia rupanya tidak suka makan kering.

Misalkan saya mengantarnya ke Gudeg Pawon saat itu, saya percaya, dengan renyah, hangat, dan halusnya semua sisi ayam di sini, ia akan menyebutkan gudeg sebagai salah satunya makanan yang ia sukai saat di Yogyakarta.

Baca Juga : Soto Ayam Lamongan, Kuah Gurih Bertabur Koya

Nah itu tadi ulasan singkat tentang Gudeg Pawon, Sensasi Makan Gudeg Jogja Langsung dari Dapur. Rasakan sensasi sedapnya gudeg yang baru matang disini.

Simak juga artikel lain tentang gudeg, makanan tradisional, soto lamongan, coto Makassar, dan resep tongseng di halaman utama. Selamat membaca!