Profil Profesor Adi Utarini, Peneliti Indonesia yang Masuk Daftar 100 Orang Paling Berpengaruh

Salah satu peneliti Indonesia masuk daftar 100 orang berpengaruh di dunia 2021. Ia adalah Profesor Adi Utarini atau akrab disapa Prof Uut. Perempuan ini merupakan Guru besar Universitas Gadjah Mada (UGM). Adi Utarini saat ini menjabat guru besar kesehatan masyarakat di Departemen Kebijakan dan Manajemen Kesehatan UGM Yogyakarta. Hobinya adalah bersepeda dan bermain piano.

Profil Profesor Adi Utarini, Peneliti Indonesia yang Masuk Daftar 100 Orang Paling Berpengaruh
Profil Profesor Adi Utarini, Peneliti Indonesia yang Masuk Daftar 100 Orang Paling Berpengaruh
jasa backlink pbn

Salah satu peneliti Indonesia masuk daftar 100 orang berpengaruh di dunia 2021. Ia adalah Profesor Adi Utarini atau akrab disapa Prof Uut. Perempuan ini merupakan Guru besar Universitas Gadjah Mada (UGM). Adi Utarini saat ini menjabat guru besar kesehatan masyarakat di Departemen Kebijakan dan Manajemen Kesehatan UGM Yogyakarta. Hobinya adalah bersepeda dan bermain piano.

Suami Utarini, Iwan Dwiprahasto, juga adalah pengajar di UGM. Iwan meninggal akibat pandemi Covid-19 pada Maret 2020 Prof Uut berprofesi sebagai peneliti kesehatan masyarakat yang bekerja di bidang pengendalian penyakit demam berdarah.

Pada 2020, Prof Uut juga masuk dalam daftar “10 Orang Penting di Dunia Sains” yang dirilis jurnal ilmiah Nature. Dia mempelopori uji coba terkontrol pelepasan nyamuk-nyamuk ber-wolbachia. Wolbachia adalah bakteri yang terdapat dalam tubuh serangga.

Baca Juga: Profil Biodata Arawinda Kirana, Aktris Pendatang Baru yang Sedang Trending

Melinda French Gates di laman Time menyampaikan testimoni secara khusus tentang Adi Utarini. Menurut pendiri Bill and Melinda Gates Foundation itu, perkenalannya dengan Uut berlangsung beberapa tahun lalu.

Dalam kunjungannya ke Indonesia kala itu, Melinda mendatangi sebuah keluarga yang tinggal di dekat laboratorium Prof Uut di Yogyakarta. “Saya ingin mendengar bagaimana dia (Uut) berhasil meyakinkan orang-orang untuk membiarkan dia melepaskan sekawanan nyamuk di sekitar lingkungan mereka,” ungkap Melinda. 

Di daerah itu, Uut memimpin pelepasan nyamuk-nyamuk aedes aegypti ke lingkungan permukiman penduduk sebagai cara untuk memberantas wabah demam berdarah dengue (DBD). Caranya itu tentu saja terbilang kontroversial.

Baca Juga: Ini Profil Victor MasterChef yang Heboh Karena Kontennya Disindir Ragil Mahardika

Mungkin banyak yang bertanya-tanya, “mau membasmi penyakit, tapi kok malah menyebarkan hewan pembawa penyakit itu?” Tenang dulu. Nyamuk-nyamuk yang dilepaskan Uut dan timnya adalah nyamuk yang sudah mengandung bakteri wolbachia.

Keberadaan bakteri alami tersebut membuat virus dengue jadi tidak bisa bereplikasi di dalam nyamuk Aedes aegypti. Dengan begitu, nyamuk itu pun menjadi tidak berbahaya lagi.

Metode itu ternyata terbukti manjur dalam menekan wabah DBD. Setelah melakukan uji terkontrol secara acak sejak 2016, pada Agustus 2020 Uut mengumumkan bahwa penggunaan nyamuk ber-wolbachia berhasil mengurangi kasus DBD sebesar 77 persen selama periode penelitian.