Sejarah Polo Air Dari Masa Ke Masa

Sejarah Polo Air Dari Masa Ke Masa. Olahraga ini memang kurang populer di Indonesia, dibandingkan dengan Badminton, Basket, dan Sepak Bola

Sejarah Polo Air Dari Masa Ke Masa
Sejarah Polo Air Dari Masa Ke Masa (Bola.com)
jasa backlink pbn

MPOTIMES - Sejarah Polo Air Dari Masa Ke Masa. Olahraga ini memang kurang populer di Indonesia, dibandingkan dengan Badminton, Basket, dan Sepak Bola. Namun cabor satu ini mulai menunjukkan prestasi dan mengharumkan nama Indonesia.

Timnas Polo Air Indonesia secara mengejutkan mampu mengalahkan Singapura, dan memastikan diri meraih medali emas di Sea Games 2019. Padahal Singapura selama belasan tahun selalu mendominasi cabang ini.

Selain itu, di kejuaraan Asia, timnas Polo Air Indonesia juga mulai menunjukkan taringnya. Meski masih ada banyak kelemahan, timnas kita mampu menapak 8 besar. Ini tentu saja sesuatu yang membanggakan.

Sejarah Polo Air Dari Masa Ke Masa (infopublik.id)

Perkembangan Polo Air Di Dunia

Polo air dimulai sebagai olahraga di Inggris sekitar tahun 1800-an, meskipun versi awal dari aktivitas tersebut memiliki sedikit kesamaan dengan versi modern yang dimainkan saat ini.

Asal usul polo air tidak jelas untuk dikatakan, tetapi kita tahu bahwa kata 'polo' adalah pengucapan bahasa Inggris dari kata India 'pulu', yang berarti bola. 

Sama seperti permainan bola yang dimainkan dengan menunggang kuda dikenal sebagai "polo", permainan bola yang dimainkan di air dikenal sebagai "polo air", namanya menjadi satu-satunya penghubung antara olahraga.

Permainan polo air pertama kali dimainkan di Amerika Serikat pada tahun 1888. Permainan ini menampilkan gaya rugby lama yang tampak seperti sepak bola Amerika di dalam air. 

Polo air "gaya Amerika" menjadi sangat populer dan pada akhir 1890-an dimainkan di tempat-tempat seperti Madison Square Garden dan Boston Mechanics Hall, menarik 14.000 penonton untuk pertandingan turnamen nasional utama.

Diyakini bahwa pemilik resor liburan Inggris menciptakan hobi yang agak aneh ini pada pertengahan abad ke-19, mencoba menarik tamu. Permainan pertama dimainkan di sungai dan danau terdekat, dan kemiripan sementara permainan ini dengan polo kuda memberinya nama 'polo air'.

Pada tahun 1869, bola karet mulai menggantikan bola asli yang terbuat dari perut babi. Pada tahun 1870, Klub Renang London merumuskan aturan untuk olahraga dan menyelenggarakan kompetisi resmi pertama di Crystal Palace Plunge di London. 

Permainan ini menyerupai rugby di atas air dan lebih didasarkan pada kekuatan kasar daripada keterampilan atletik. Gulat di air hampir tidak akan membangunkan beberapa pemain ketika mereka berhasil naik ke permukaan.

Trik umum yang digunakan oleh pemain adalah memasukkan bola kecil ke dalam celana renang mereka dan berenang di bawah air ke gawang, di mana mereka akan mencetak gol dengan mengeluarkan bola dan memukulnya ke dek kolam renang.

Aturan diperkenalkan di Skotlandia pada tahun 1880 untuk mengalihkan fokus permainan ke keterampilan mengatasi kekerasan. Bola yang lebih besar, seperti bola sepak, digunakan, jaring diperkenalkan dan pemain tidak bisa lagi menjegal lawan yang tidak memiliki bola. Aturan yang sama masih berlaku untuk game hari ini.

Sejarah Polo Air Dari Masa Ke Masa (skor.id)

Permainan yang berkembang menjadi polo air modern dimulai sebagai adaptasi dari rugby yang dimainkan di danau dan sungai; Tujuan dari permainan ini adalah untuk "membawa" bola ke sisi lawan.

Aturan Skotlandia diadopsi di seluruh Inggris dan permainan dengan cepat mendapat perhatian di negara-negara seperti Hongaria, Belgia, Jerman, Austria dan Prancis, yang mulai memainkan olahraga ini pada akhir 1800-an.

Polo air diperkenalkan ke Amerika Serikat pada tahun 1888 oleh instruktur renang Inggris John Robinson. Permainan ini menampilkan gaya rugby lama yang hampir seperti sepak bola di lapangan sepak bola di dalam air. 

Polo air gaya Amerika menjadi sangat populer dan pada akhir 1890-an dimainkan di tempat-tempat seperti Boston Mechanics Hall dan Madison Square Garden.

Permaina hari ini dengan seperangkat permainan seperti "salmon terbang", di mana seorang pemain dengan bola melompat ke udara dari belakang rekan satu timnya untuk mencetak gol. Kekerasan adalah daya tarik utama dari game ini.

Ketika olahraga semakin populer, begitu pula tingkat kekerasannya, dengan beberapa aturan untuk mencegahnya. Pada tahun 1800-an, tujuan permainan ini adalah menempatkan bola dengan kedua tangan ke dinding di salah satu ujung kolam untuk mencetak gol. Pemain sering berenang di bawah air dalam upaya untuk mendapatkan keuntungan, tetapi diserang secara merata oleh pembela mereka.

Selain gameplay yang agresif, banyak kolam dan danau yang dimainkan sering kali disensor dengan buruk dan sangat berawan, menciptakan lebih banyak misteri tentang aksi yang terjadi di bawah permukaan. Adalah umum bagi pemain untuk diseret tidak sadarkan diri dari air. 

Ini mungkin telah meningkatkan popularitasnya, dengan sebanyak 14.000 orang menghadiri beberapa pertandingan di New York City. Popularitasnya begitu besar sehingga dinobatkan sebagai olahraga tim Olimpiade pertama pada tahun 1900. Menariknya, polo air wanita adalah olahraga tim Olimpiade terakhir yang ditambahkan pada tahun 2000.

Sementara itu, seluruh dunia mengadopsi aturan Skotlandia: Hongaria pada tahun 1889, Belgia pada tahun 1900, Austria dan Jerman pada tahun 1894 dan Prancis pada tahun 1895.

Polo Air Masuk Olimpiade 

Pada tahun 1900, polo air sangat populer sehingga menjadi olahraga tim pertama yang dimasukkan dalam Program Olimpiade. dan tetap menjadi olahraga Olimpiade sejak saat itu. Inggris Raya memenangkan emas di masing-masing dari empat Olimpiade pertama.

Pada tahun 1911, Federasi Internasional Renang Amatir (FINA), badan pengatur internasional untuk semua olahraga air amatir, mengadopsi aturan Skotlandia untuk semua acara polo air internasional.

Amerika Serikat terus bermain menurut aturannya sendiri sampai tahun 1912, ketika, alih-alih bermain di semifinal Kejuaraan Nasional, Klub Atletik New York dan Asosiasi Atletik Chicago memilih untuk bertarung. 

Persatuan Atletik Amatir (AAU) membatalkan sponsor polo air sampai tahun 1914, ketika klub-klub di Amerika Serikat akhirnya setuju untuk bermain di bawah aturan internasional yang lebih beradab.

Selama bertahun-tahun, permainan telah berkembang ke arah gaya sepak bola di mana lawan hanya dapat melakukan sentuhan saat pemain memegang bola. Selain itu, evolusi renang mengubah permainan dari kekerasan di dalam air menjadi permainan passing dan kecepatan di permukaan.

Wanita tidak diizinkan untuk berpartisipasi dalam Olimpiade sampai Olimpiade 2000 di Sydney, di mana Australia memenangkan medali emas, Amerika Serikat mengambil perak dan perunggu pergi ke Rusia. Piala Dunia Polo Air Wanita pertama diadakan pada tahun 1979 oleh FINA (badan pengatur olahraga) dan Kejuaraan Dunia pertama diadakan pada tahun 1986.

Insiden paling terkenal dalam sejarah polo air Olimpiade terjadi selama pertandingan 1956 antara Uni Soviet dan Hongaria. Empat minggu sebelum Olimpiade, 200.000 tentara Soviet menyerbu Hongaria untuk memadamkan pemberontakan anti-komunis, jadi ada banyak pertumpahan darah di antara kedua belah pihak sebelum kekacauan dimulai.

Permainan itu irusak oleh perkelahian dan menjadi sangat brutal sehingga para pejabat membatalkannya sama sekali. Hungaria memimpin 4-0 pada saat itu dan dinyatakan sebagai pemenang; tim maju ke final dan memenangkan emas.

Sejarah Polo Air Dari Masa Ke Masa (Bola.com)

Hungaria juga telah melahirkan beberapa pemain polo air paling terkenal sepanjang masa. Dezso Gyarmati memenangkan lima Olimpiade berbeda dari tahun 1948-1964 (3 emas, 1 perak, dan 1 perunggu). 

Oliver Halassy, ​​yang mewakili Hongaria tiga kali antara 1928-1936, meraih 2 emas dan 1 perak. Apa yang membuat medalinya terhitung lebih istimewa adalah bahwa sebagai seorang anak, Halassy memiliki salah satu kakinya yang diamputasi di bawah lutut.

Orang Hungaria terkenal dengan permainan mereka yang tidak biasa di air. Hongaria telah memenangkan medali terbanyak dalam sejarah polo air Olimpiade, dengan total tiga belas, termasuk tujuh medali emas, empat di antaranya antara tahun 1932-1956. 

Seperti negara-negara Eropa selatan yang terkenal, seperti Italia, Spanyol dan Yugoslavia, tim nasional menarik para pemainnya dari sekelompok talenta yang bermain di liga profesional.

Polo air di Amerika Serikat diadopsi sebagai olahraga kejuaraan untuk pria dalam sistem perguruan tinggi pada awal 1970-an, sementara wanita ditambahkan sekitar 30 tahun kemudian karena partisipasi meningkat. Saat ini, tim perguruan tinggi dan sekolah menengah dapat ditemukan di seluruh negeri.

Secara internasional, permainan ini dimainkan di seluruh dunia, dengan Eropa dan Asia memiliki program terkuat di dunia untuk pria. Amerika Serikat adalah satu-satunya tim non-Eropa yang memenangkan medali Olimpiade. 

Selain emas yang dimenangkan oleh New York Athletic Club pada tahun 1904, tim pria AS memenangkan medali perak pada tahun 1984 dan 1988, dan medali perunggu pada tahun 1924, 1932 dan 1972.

Penambahan polo air wanita baru-baru ini melukiskan cerita yang berbeda untuk dominasi karena Kanada dan Amerika Serikat sering bersaing untuk yang terbaik di dunia karena atlet Polo Air Amerika telah terbukti menjadi yang terbaik di dunia dan berulang kali bersaing untuk Olimpiade, dan gelar Kejuaraan Dunia.

Baca Juga 7 Berita Transfer Manchester United Paling Menghebohkan Sepanjang Sejarah