Sinopsis Film All My Friends All Are Dead (2021) Pesta Yang Berujung Pembunuhan

Panik dan bingung jadi satu hingga membuatnya gelap mata dan malah membunuh seorang wanita lainnya. Rentetan kematian demi kematian yang konyol pun terjadi dalam satu malam. Semua yang hadir di pesta tersebut meregang nyawa karena kebodohan.

Sinopsis Film All My Friends All Are Dead (2021) Pesta Yang Berujung Pembunuhan
jasa backlink pbn

Mengusung genre Thriller, Dark Comedy, Film All My Friends All Are Dead asal Polandia karya sutradara Jan Belci telah rilis pada 3 Februari 2021.

Film All My Friends All Are Dead di produksi oleh Aurum Film dan di perankan oleh beberapa aktor ternama yaitu Julia Wieniawa-Narkiewicz, Mateusz Wieclawek, Adam Graf Turczyk, juga Monika Krzywkowska.

Mengisahkan tentang sebuah pesta yang semula berjalan lancar dan baik-baik saja berubah kacau setelah seorang perempuan secara tidak sengaja menembakan peluru hingga menewaskan pemilik pesta. Alih-alih menelepon ambulans atau polisi atau segera mencari bantuan, mayat tersebut justru disembunyikan di dalam lemari oleh pasangannya.

Panik dan bingung jadi satu hingga membuatnya gelap mata dan malah membunuh seorang wanita lainnya. Rentetan kematian demi kematian yang konyol pun terjadi dalam satu malam. Semua yang hadir di pesta tersebut meregang nyawa karena kebodohan.

 

Baca Juga :Sinopsis Film Squared Love (2021), Upaya Monika Membayar Hutang Ayahnya

 

Sinopsis All My Friends All Are Dead

Pada 1 Januari Dabrowski Grzegorz (Michal Meyer), seorang detektif junior terlihat berdiri di depan sebuah rumah bercat putih. Di belakangnya petugas otopsi keluar-masuk ke dalam rumah tersebut. Tak lama Inspektur Kwasniewski (Adam Woronowicz) datang. Keduanya memasuki rumah dan mendapati seisi rumah berantakan dengan kapak menancap di sebuah pintu.

Seorang gadis setengah sadar tampak ditandu ke luar rumah. Memasuki sebuah ruangan, Grzegorz dan inspektur mendapati sesosok mayat tergantung menggunakan lampu-lampu yang terjalin pada sebuah kabel. Sang detektif junior muntah karena tidak tahan melihatnya. Inspektur yang tampak lebih berpengalaman, memberinya sebuah tissue, yang rupanya adalah sebuah bukti penting.

Keluar dari ruangan tersebut mereka masuk ke ruangan lain. Kali ini keduanya melihat lebih banyak mayat bergelimpangan berikut dengan darah yang tercecer di mana-mana. Sang pemilik rumah berada di rumah sakit karena mengalami syok psikogenik.

Mereka menyesal dan tak bisa memaafkan dirinya karena menyimpan pistol koleksi di dalam rumah. Putri mereka sendiri berada di sel khusus pemabuk dan putra mereka, Marek (Kamil Piotrowski), turut menjadi korban tewas dengan luka tembak di kepala. Grzegorz dan Kwasniewski tampak menikmati pekerjaan mereka, keduanya berpotret di lokasi kejadian dengan latar belakang noda darah di sebuah lukisan.

Sehari sebelumnya Marek mengadakan pesta di rumahnya. Oliwia (Aleksandra Pisula), Andzelika (Katarzyna Chojnacka) dan Daniel (Konrad Żygadło) datang saat di rumah sudah ramai orang. Peraturannya mereka boleh ke mana pun di rumah itu, kecuali ke atas karena Marek ingin mengikuti aturan yang diberikan kedua orangtuanya. Marek kemudian meminta Filip (Mateusz Więcławek), sang fotografer pesta yang baru saja keluar dari rehab untuk mengambil foto dirinya bersama  Andzelika dan Daniel.

Marek lanjut mengenalkan Anastazja (Julia Wieniawa-Narkiewicz) dan Jordan (Adam Graf Turczyk), sepasang kekasih yang punya perbedaan keinginan. Pemuda itu lanjut mengenalkan Jacques, orang Perancis, penganut Mormon, Robert (Szymon Roszak) dan Rafal (Michał Sikorski) yang gagal menggoda perempuan seksi di pesta tersebut.

 

Baca Juga :Sinopsis Film Blood Quantum, Suku Indian yang Kebal Virus Zombie

 

Masih sibuk memperkenalkan teman-teman yang ada di pestanya, Marek lanjut mengenalkan Dariusz (Wojciech Łozowski), seorang flamboyan yang selalu dikelilingi banyak perempuan cantik. Tak lama, Pinky, seorang perempuan muda datang dan langsung melabrak Dariusz. Akibatnya perhatian seisi ruangan tertuju pada mereka berdua.

Setelah Pinky keluar, Gloria (Monika Krzywkowska) dan Pawel (Nikodem Rozbicki). Gloria yang jauh lebih dewasa terlihat bisa menenangkan Pawel yang polos. Cerita berlanjut saat Anastazja menumpahkah minuman dan mengenai kamera milik Filip. Ketika dilihat, kamera tersebut banyak berisi foto dirinya yang diambil diam-diam.

Anastazja mencoba meminta maaf pada Filip dan menawarkan merokok bersama, Filip menolak tapi gadis itu menariknya. Tak lama, pengantar pizza (Adam Bobik) datang mengantarkan puluhan kotak pizza. Marek sedikit menggodanya karena dia masih bekerja di malam tahun baru.

Sang pengantar pizza kemudian diminta menunggu di luar rumah sementara Marek mengambil uang. Di sisi lain Filip dan Anastazja sibuk berdua membicarakan banyak hal sambil sibuk berdebat siapa yang lebih dulu mau menyalakan api untuk rokok mereka.

Anastazja lalu menemukan sebuah kunci di laci tempat dia mengambil korek untuk rokoknya tadi. Dia penasaran dan mencoba membuka sebuah kotak yang rupanya berisi senjata api. Alih-alih menutupnya kembali, gadis ini malah memainkannya. Dia menodongkan senjata ke arah Filip dan berhasil membuatnya panik.

Fillip lalu mengajari Anastazja menembak ke arah manusia salju yang ada di luar rumah. Mereka ada di lantai dua, tempat yang sebenarnya tidak boleh untuk didatangi. Pistol sudah berhasil dikokang, pelatuk sudah ditarik, tapi keduanya malah hanyut bercinta dengan posisi Anastazja masih memegang pistol!

Marek yang baru saja mengambil uang dari dalam kamar, mendengar suara gaduh. Dia pun membuka pintu ruangan tempat  Anastazja dan Filip bercinta. Ketika memergoki dua orang itu, Filip segera keluar, sayang begitu pintu ditutup, Anastazja refleks menembakkan pistol dan menembus pintu, tepat mengenai Marek. Marek ambruk seketika.

Seisi rumah mendengar ada tembakan tapi mereka kembali ke kesenangannya masing-masing. Di luar rumah pengantar pizza masih setia menunggu. Sementara itu, Fillip keluar ruangan dan panik mendapati Marek sudah terbujur. Saat Filip tengah bingung, Oliwia kebetulan keluar dari ruangan lain. Dia tidak mencurigai apa pun sementara Anastazja memperlihatkan kepanikannya dengan jelas. Dia terus menyebut dirinya pembunuh dan Filip berusaha menutupinya.

Fillip mencoba menutupi kejadian ini dengan menyeret Marek ke dalam kamar lalu memasukkannya ke dalam lemari. Apa yang akan terjadi selanjutnya pada mereka? Benarkah Oliwia tidak menyadari telah terjadi pembunuhan di rumah itu?