Sinopsis Film Yes Day (2021)Konflik Ibu dan Anak-anaknya

Hidup Allison berubah setelah dikaruniai tiga buah hati. Kehidupannya yang menyenangkan dengan banyak “Yes!” di mana-mana, harus berubah dengan “No!” di hampir setiap saat. Sikapnya ini meninggalkan kesan menyebalkan untuk anak-anaknya, baik Katie, Nando atau Ellie. Julukan diktator pun disandang Allison begitu saja.

Sinopsis Film Yes Day (2021)Konflik Ibu dan Anak-anaknya
jasa backlink pbn

Yes Day adalah film komedi Amerika tahun 2021 yang disutradarai oleh Miguel Arteta, dari skenario dan cerita layar oleh Justin Malen, berdasarkan buku anak-anak dengan nama yang sama oleh Amy Krouse Rosenthal dan Tom Lichtenheld. Film ini dibintangi oleh Jennifer Garner, dgar Ramírez, dan Jenna Ortega.

Hidup Allison berubah setelah dikaruniai tiga buah hati. Kehidupannya yang menyenangkan dengan banyak “Yes!” di mana-mana, harus berubah dengan “No!” di hampir setiap saat. Sikapnya ini meninggalkan kesan menyebalkan untuk anak-anaknya, baik Katie, Nando atau Ellie. Julukan diktator pun disandang Allison begitu saja.

Hingga suatu hari, keluarga mereka, Allison dan Carlos, merasa harus memperbaiki hubungan dengan anak-anak. Mereka setuju untuk melakukan Yes Day. Dengan aturan mendasar yang sudah disetujui, selama satu hari tidak ada kata “No!” dari orangtua karena semuanya harus “Yes!”

Bisakah keluarga Torres bekerja sama membuat Yes Day yang tidak terlupakan? Film drama komedi keluarga yang dibintangi JenniferGarner dan Edgar Ramirez ini adalah salah satu tontonan yang bisa dinikmati bersama orang-orang di rumah.

 

Baca Juga :Sinopsis Serial Shadow and Bone (2021),Perjuangan Alina Saat Teman Dan Musuh Tidak Dapat Dibedakan

 

Sinopsis Yes Day

llison (Jennifer Garner) dan Carlos (Edgar Ramirez) dipertemukan oleh takdir sebagai pasangan yang senang sekali mengatakan “Yes!” untuk banyak hal. Mereka penuh semangat dan optimis melakukan apa pun. Keduanya lantas menikah dan hidup bahagia dengan kehadiran buah hati. Namun, sejak itu “No!” berubah jadi “Yes!” baru untuk mereka.

Semua yang dilakukan anak-anak mereka, tingkah menggemaskan dan rasa ingin tahu ditanggapi dengan “No!”. sebab “No!” adalah jawaban, bagian dari pekerjaan, dan cahaya. Setidaknya mereka bisa bilang kata itu sebanyak 50 kali dalam sehari.

Setiap pagi, Allison harus menghadapi dan mengurus tiga buah hatinya, yaitu Katie (Jenne Ortega), Nando (Julian Lerner) dan Ellie (Everly Carganilla). Dibanding Carlos yang lebih santai, Allison tampak menjadi ibu yang serius untuk ketiga buah hari mereka. Suatu hari anak tertua mereka, Katie yang berusia 14 tahun ingin sekali pergi ke festival musik, Carlos mengizinkan tapi Allison tidak. Katie hanya boleh pergi jika Allison ikut.

Hari itu Allison menghadiri wawancara kerja, tapi dia gagal karena tidak memenuhi kriteria. Carlos juga tidak kalah disibukkan dengan urusannya di kantor. Di tengah aktivitas masing-masing, keduanya masih sempat datang ke sekolah saat guru Katie dan Nando memanggil mereka secara khusus. Semua karena Haiku yang ditulis Katie dan tugas video sejarah yang dibuat Nando punya kemiripan tema.

Tema yang mereka angkat adalah soal ‘kekejaman’ Allison sebagai ibu. Dalam video yang Nando buat, anak itu bahkan menyamakan sang ibu dengan Hitler. Nando menyebut Allison sebagai diktator. Allison meresa dipermalukan di depan kedua guru tersebut. Saat keduanya berdebat di kantin sekolah yang sudah tutup, secara mengejutkan Mr. Deacon (Nat Faxon) menyela mereka.

Mr. Deacon adalah pembimbing konseling Katie dan Nando sekaligus guru olahraga dan pelatih sepak bola. Deacon bercerita bahwa dirinya punya enam orang anak dan akan dengan senang hati berbagi satu rahasia pengasuhan yang berhasil diterapkan di keluarganya. Deacon mengatakan bahwa dia dan keluarga, terutama anak-anaknya punya ‘Yes Day’.

 

Baca Juga :Sinopsis Film Sky High (2020) Gambaran Kehidupan Kaum Pinggiran dan Kaum Elit

 

Pak guru itu lanjut menjelaskan bahwa ‘Yes Day’ adalah satu hari spesial, ketika selama 24 jam, orangtua mengatakan ‘Yes” untuk semua yang anak-anak mau. Mendengar itu Allison tertawa tapi Carlos terlihat antusias. Deacon melanjutkan bahwa ‘Yes Day’ berjalan dengan aturan dasar. Dia mengatakan bahwa dengan ‘Yes Day’ orangtua bisa memberi kebebasan dan kemandirian pada anak-anak, sekaligus membebaskan orangtua.

Allison tidak bisa langsung menerima usulan dari Deacon. Dia berdalih bahwa Deacon tidak mengenal anak-anaknya. Di perjalanan pulang, Carlos mencoba mendiskusikan usul Deacon dengan Allison. Sesampainya di rumah, keduanya langsung membagi ide mengenai ‘Yes Day’ pada tiga buah hati mereka. Sayang, Katie dan dua adiknya pesimis Allison akan setuju karena ‘Yes Day’ adalah hari penuh kesenangan sementara sang ibu dikenal sebagai fun killer.

Mendengar hal itu Allison tersinggung dan memutuskan segera tidur. Namun, belum sampai ke kamarnya, perempuan itu kembali mengingat masa lalu bahwa dia adalah orang yang menyenangkan. Semua berubah setelah Allison punya tiga buah hati yang harus diurus agar mereka tetap hidup. Ibu yang terkenal diktator itu akhirnya berubah pikiran. Allison ingin menunjukkan bahwa dia bisa menjadi ibu dan seseorang yang menyenangkan lagi.

Katie tetap tidak yakin dengan hal itu. Dia dan Allison akhirnya bertaruh: jika sang ibu mengatakan tidak satu kali, dia harus diizinkan pergi ke festival musik bersama temannya, tanpa orang dewasa, tanpa orangtua. Allison dengan yakin akan memenangkan taruhan tersebut. Sebaliknya, bila Katie kalah, dia tidak boleh keberatan jika Allison ikut pergi ke konser. Mereka pun sepakat.

‘Yes Day’ yang dibuat Allison dan Carlon punya aturan dasar. Anak-anak harus menyelesaikan tugas sekolah, menyelesaikan PR, tidak boleh meminta hal berbahaya atau illegal, tidak boleh meminta sesuatu di masa depan, dan tidak boleh meminta pergi lebih dari 32 Km dari rumah.