Sinopsis Little Women Episode 8: Kemungkinan Kembalinya Hwa-young

Kdrama Little Women sudah memasuki episode 8. Drama Korea (drakor) Little Women adalah drama thriller misteri Korea yang disutradarai oleh Kim Hee-won dan ditulis oleh Jung Seo-kyung. Little Women dibintangi oleh Kim Go-eun, Nam Ji-hyun, Park Ji-hoo, Wo Ha-joon.

Sinopsis Little Women Episode 8: Kemungkinan Kembalinya Hwa-young
Sinopsis Little Women Episode 8: Kemungkinan Kembalinya Hwa-young
jasa backlink pbn

Kdrama Little Women sudah memasuki episode 8. Drama Korea (drakor) Little Women adalah drama thriller misteri Korea yang disutradarai oleh Kim Hee-won dan ditulis oleh Jung Seo-kyung. Little Women dibintangi oleh Kim Go-eun, Nam Ji-hyun, Park Ji-hoo, Wo Ha-joon.

Serial ini menggambarkan kisah tiga saudara perempuan miskin yang menghadapi keluarga terkaya dan terkuat di Korea Selatan. Little Women merilis episode baru setiap hari Sabtu dan Minggu di tvN dan disiarkan secara bersamaan di Netflix.

Little Women episode 8 membawa gelombang petunjuk lain dan kemungkinan kembalinya Hwa-young. Little Women episode 8 dimulai dengan Jae-sang memberikan tugas untuk menyingkirkan In-ju ke Do-il untuk memperkuat kepercayaannya padanya.

Do-il meyakinkannya bahwa dia akan membuat In-ju rela meninggalkan negara itu dan kemudian membuatnya menghilang sehingga tidak ada yang tahu apa yang terjadi.

Kemudian, Jae-sang mencoba berbicara dengan Sang-a yang menunjukkan bahwa dia telah ditundukkan olehnya untuk membuatnya lengah. Di tempat lain, In-kyung sedang berbicara dengan seorang veteran perang yang memberitahunya tentang Choi Hee-jae menjadi bagian dari pasukan khusus yang merupakan sekelompok tentara berbahaya.

Baca Juga: Sinopsis Drama Korea Big Mouth Episode 16: Park Chang Ho Jadi Big Mouse Setelah Choi Do Ha Tewas

Adegan kemudian bergeser ke makan malamnya dengan In-ju di mana dia mengatakan kepadanya bahwa Hwa-young mungkin masih hidup dan tinggal seperti dia di Singapura. In-ju memutuskan untuk pergi ke Singapura bersamanya pada hari yang sama.

Saat di bandara, dia menelepon In-kyung dan memberitahunya tentang perjalanannya sambil juga memintanya untuk segera pergi ke Singapura. Di sisi lain, Hyo-rin meretas kamera di rumah dan mengumpulkan semua yang diperlukan untuk melarikan diri.

Dia kemudian menyelinap ke kamar ibunya untuk mencoba dan mengeluarkannya, tapi Sang-a mengatakan kepadanya bahwa dia telah memaafkan ayahnya dan mereka tidak harus pergi lagi.

Di Singapura, Do-il meninggalkan In-ju di sebuah hotel mewah tempat Festival Anggrek akan diadakan keesokan harinya.  Saat masuk, staf di sana menunjukkan perilaku hangat yang luar biasa terhadapnya sambil memanggilnya orang paling penting yang telah menawar banyak untuk anggrek.

Di tempat lain, seseorang masuk ke rumah In-kyung dan segera dia mengetahui bahwa Choi Hee-jae yang telah menyelinap ke rumahnya. Dia melihat papan yang dia buat saat mencoba mencari tahu tentang masyarakat Jeongran dan dia mengatakan kepadanya bahwa bibinya bukan anggota masyarakat saat dia pergi sebelum menyelam jauh ke dalamnya.

Dia mengatakan kepadanya bahwa dia perlu menjadi berita terkini sehingga berita tentang Masyarakat Jeongran tidak dapat ditekan oleh siapa pun. Dia telah memutuskan untuk membunuh Jae-sang dan dengan cara ini, tidak ada yang bisa menghentikannya untuk muncul di depan kamera.

Dia menunjukkan kepada In Kyung senjata yang dia miliki selama lebih dari 20 tahun dan yakin bahwa inilah yang harus dia lakukan untuk menyelamatkan putranya. In-kyung terkejut dengan ini dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan menggunakan buku besar sebagai gantinya untuk membawanya ke berita utama, tetapi jika dia gagal melakukannya maka mereka akan mengikuti rencananya.

Di sisi lain, In-ju pergi ke tempat-tempat yang dia lihat di media sosial Hwa-young dan merindukannya. Dia kemudian bertemu dengan Do-il dan mereka memasuki sebuah kafe dan menunjukkan gambar tampilan belakang seorang wanita yang mereka pikir adalah Hwa-young kepada pemilik kafe.

Dia bertanya apakah mereka sedang bercanda karena wanita di foto itu tidak lain adalah In-ju. Ini mengejutkan dan membingungkan keduanya saat mereka pergi ke kediaman wanita yang sama. Sepanjang jalan In-ju menemukan orang asing menyapanya seolah-olah mereka melihatnya setiap hari yang membuatnya takut.

Keduanya segera sampai pada kesimpulan bahwa pasti ada seorang wanita yang mirip dengan In-ju yang tinggal di Singapura dan mampu mengambil sendiri 70 miliar won. Do-il kemudian mengatakan kepadanya bahwa mereka harus menghadiri Festival Anggrek untuk menemukan wanita ini dan mereka segera kembali ke hotel untuk berganti pakaian yang lebih sesuai.

Do-il segera terpesona oleh In-ju yang berdandan dan menambahkan beberapa perhiasan padanya sebelum mereka pergi untuk menghadiri penawaran. Sekali lagi, orang-orang yang menghadiri pelelangan melihat In-ju seolah dia menjadi sorotan, sementara Do-il menyuruhnya untuk bertindak sealami mungkin.

Penawaran untuk bunga segera dimulai dan Do-il menyuruhnya untuk menawar sesukanya karena ini akan ditagihkan ke Jae-sang. Dia melakukan apa yang dikatakan dan memenangkan tawaran untuk anggrek yang sangat mahal yang membuatnya menjadi pusat perhatian.

Kemudian, dia dikelilingi oleh beberapa wanita yang terus-menerus memujinya sampai seorang wanita datang dan mengatakan kepadanya bahwa dia baru saja melihatnya di kamar kecil. In-ju terkejut dengan ini dan bergegas mencari wanita yang dia yakini sebagai Hwa-young tetapi tidak menemukan apa pun.

Do-il menghentikannya saat itu dan seorang pekerja datang dengan catatan untuk In-ju yang membuatnya percaya bahwa Hwa-young masih hidup. Di tempat lain, In-hye tidak mengungkapkan kebenaran tentang peretasan Hyo-rin ke kamera dan malah mengatakan kepadanya untuk tidak menarik dirinya dan Hyo-rin ke dalam masalah orang dewasa.

Jae-sang hanya memberitahunya bahwa dia telah mengirim seseorang ke Singapura. Setelah ini, dia pergi untuk wawancara di mana mereka membawakannya tamu kejutan yang tidak lain adalah Hyo-rin.

In-hye dengan cepat menelepon In-kyung dan mengatakan kepadanya bahwa In-ju mungkin dalam bahaya karena Jae-sang mengetahui perjalanannya ke Singapura dan telah mengirim beberapa orang di belakangnya.

Di sisi lain, Jae-sang menanyai Hyo-rin tentang alasan mengapa dia ada di sini dan mengetahui bahwa ini direncanakan oleh Sang-a.

Tapi melihat reaksi Jae-sang dia mengerti bahwa dia telah ditinggalkan oleh ibunya yang memilih untuk melarikan diri sendirian. Dia panik dan segera dilarikan ke rumah sakit oleh In-hye. Hyo-rin memberitahunya tentang apa yang terjadi tapi In-hye bertanya-tanya bagaimana Jae-sang tahu tentang berangkat ke Singapura.

Di Singapura, Do-il membawa In-ju ke berbagai bank tempat mereka menarik uang. Dia mengikuti arus sampai pesan In-kyung memberitahunya bahwa Jae-sang menyadari keberadaannya di Singapura membuatnya waspada.

Sebelum memasuki bank terakhir, dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak dapat mempercayainya karena setelah ini semua uang akan diambil dan keselamatannya tidak dijamin.

Do-il kemudian memberinya pistol dan mengatakan kepadanya bahwa baik untuk tidak mempercayai siapa pun selain pistol dan uang. Dengan ini, mereka memasuki bank terakhir tetapi segera seorang wanita tua berlari ke In-ju dan memberikannya sebuah catatan.

In-ju bingung dan melihat ke mana wanita itu menunjuk, di mana dia melihat seorang wanita dengan gaun kuning melarikan diri dan dia percaya itu adalah Hwa-young. Dia kemudian diam-diam membaca catatan yang memperingatkannya bahwa Do-il berbahaya dan bahwa dia harus menyingkirkannya dan mengikuti rencana yang telah dicatat dalam surat itu.

Tak lama kemudian, In-ju berhasil kabur, saat memasuki mobil menunggu untuk membawanya ke tempat yang disebutkan dalam catatan. Namun, ketika sebuah mobil mulai mengikuti mereka, pengemudi tersebut melaju dengan kecepatan tinggi dan pengejaran dimulai hingga sebuah truk muncul entah dari mana dan menabrak kedua mobil tersebut.

In-ju kemudian terbangun di rumah sakit, tetapi di saat-saat kebingungannya, dia melihat Hwa-young yang menyuruhnya bangun dan berlari dengan tasnya. Setelah beberapa waktu, In-ju bangun dan ketika dia melihat sepatu yang Hwa-young tukarkan dengan sepatu haknya ketika mereka pergi makan malam, dia percaya bahwa Hwa-young masih hidup dan berjalan ke apartemen.

Dia kemudian menunggu Hwa-young sambil menunggu minuman Biru di sana. Di tempat lain, In-hye melihat melalui komputer Jae-sang dan menemukan rekaman dari kamera CCTV di kamar mereka yang bagaimana dia mengetahui apa yang Hyo-rin bicarakan dengan ibunya.

Dia kemudian mulai melihat sekeliling dan menemukan sebuah video yang membuatnya terkejut. Little Women episode 8 berakhir dengan In-hye menunjukkan Hyo-rin rekaman dari hari Hwa-young meninggal dan mereka melihat Sang-a pergi dengan mantel bulu dan tiba tanpa mantel bulu.

Mereka kemudian menghubungkan antara kematian Hwa-young dan model kamar yang mereka temukan di loteng yang menunjukkan bahwa Sang-a adalah pelaku sebenarnya di balik pembunuhan itu.

Kembali di Singapura, pintu apartemen terbuka dan In-ju bergegas ke sana berpikir bahwa Hwa-young kembali hanya untuk melihat Sang-a masuk dengan gaun kuning. Ini mengejutkannya dan sekarang dia benar-benar percaya bahwa Hwa-young sudah mati.

Baca Juga: Sinopsis Drama Korea Little Women Episode 6: Uhm Ji Won Memberi Hadiah tak Terduga ke Kim Go Eun

Sang-a kemudian mengungkapkan bahwa ini semua adalah bagian dari sandiwara rahasia yang dia arahkan yang dimulai tiga tahun yang lalu ketika In-ju pertama kali memasuki perusahaan tempat dia bekerja.

Dia menyalahkan In-ju karena miskin dan berusaha mencapai tujuan. Orang-orang yang mengenali In-ju sudah diatur olehnya dan ini semua menyenangkan untuknya. Hwa-young juga merupakan bagian dari permainannya dan bertanggung jawab untuk mengembangkan karakternya.

Meskipun dia adalah karakter favoritnya, dia tampak sempurna untuk mati pada saat itu karena itulah dia membunuhnya. Ini membuat In-ju marah tapi Sang-a mengatakan padanya bahwa dia harus lebih mengkhawatirkan dirinya sendiri karena dia juga telah menyiapkan adegan kematian yang sempurna untuknya.

In-ju kemudian bertanya tentang In-hye, tapi Sang-a mengatakan padanya untuk tidak khawatir karena keterikatan Hyo-rin dengan In-hye akan membuatnya menjadi bagian dari keluarga. In-ju mulai mengantuk dan merasa konyol dan saat itulah Sang-a mengungkapkan bahwa dia telah meminum teh anggrek biru yang menyebabkan efek ini.

Dia akan tetap terjaga tetapi tidak tidur karena Sang-a ingin dia menyaksikan kematiannya sendiri. In-ju duduk di sana dan memintanya untuk menunjukkan 70 miliar won, Sang-a dengan senang hati berjalan ke tas dan membukanya hanya untuk menemukan banyak batu bata di dalamnya.

Terkejut, dia berbalik dan menemukan In-ju menodongkan pistol ke arahnya saat dia mengolok-olok raut wajah Sang-a.