Sinopsis Under the Queen's Umbrella Episode 4: Tanggal Jatuh Tempo Putri Mahkota Semakin Dekat

Drama Kora (drakor) Under the Queen's Umbrella sudah memasuki epidoe ke 4. Under the Queen's Umbrella adalah serial drama sejarah Korea yang disutradarai oleh Kim Hyung-shik. Under the Queen's Umbrella dibintangi oleh Kim Hye-soo sebagai Ratu Im Hwa-ryeong, Kim Hae-sook sebagai Janda Ratu, dan Choi Won-young sebagai Raja Lee-halo. Serial ini tayang setiap hari Sabtu dan Minggu di tvN dan Netflix.

Sinopsis Under the Queen's Umbrella Episode 4: Tanggal Jatuh Tempo Putri Mahkota Semakin Dekat
Sinopsis Under the Queen's Umbrella Episode 4: Tanggal Jatuh Tempo Putri Mahkota Semakin Dekat
jasa backlink pbn

Drama Kora (drakor) Under the Queen's Umbrella sudah memasuki epidoe ke 4. Under the Queen's Umbrella adalah serial drama sejarah Korea yang disutradarai oleh Kim Hyung-shik. Under the Queen's Umbrella dibintangi oleh Kim Hye-soo sebagai Ratu Im Hwa-ryeong, Kim Hae-sook sebagai Janda Ratu, dan Choi Won-young sebagai Raja Lee-halo. Serial ini tayang setiap hari Sabtu dan Minggu di tvN dan Netflix.

Selain itu ada Moon Sang-min sebagai Pangeran Agung Sung-nam, Bae In-hyuk sebagai Putra Mahkota, dan Yoo Seon-ho sebagai Pangeran Agung Gye-seong.

Drama Korea Under the Queen's Umbrella episode 4 yang memiliki runtime 73 menit. Under the Queen's Umbrella episode 4 diawali dengan cerita Seong-nam mengetahui tentang Putra Mahkota tetapi juga bertemu lagi dengan kenyataan pahit masa lalunya yang tidak membuatnya penasaran.

Namun, kali ini dia dijanjikan hal yang lebih baik oleh ibunya (tidak seperti neneknya) tetapi dengan kesehatan saudaranya sebagai prioritasnya, gilirannya harus menunggu. Memulai pencariannya sendiri untuk seorang dokter yang cocok, ia mengunjungi pinggiran istana untuk mencari sumber dayanya.

Baca Juga: Sinopsis Love in Contract Episode 10: Sang Eun dan Ji Ho Dipaksa Pisah

Tanggal jatuh tempo Putri Mahkota semakin dekat dan menuntut kehadiran Putra Mahkota. Sementara itu, kembalinya tabib kerajaan Cho Guk-yeong ditandai. Hwa-ryeong memutuskan untuk tidak berkonsultasi dengannya saat dia melihat pola yang tidak masuk akal di mana setiap dokter lain yang terlibat dalam kasus perawatan Putra Mahkota Taein mati atau hilang.

Ketua Dewan Negara mengajukan keraguannya tentang pilihan Raja pada ujian kedua, diumumkan sebagai debat yang akan diadakan di antara finalis yang memenuhi syarat Seong-nam, Bo-geum dan Ui-seong (Gye-seong telah menarik namanya dari pemilihan). Dia melakukannya karena motifnya jelas sejalan dengan Pangeran Ui-seong menggantikan Putra Mahkota.

Mendekati Janda Ratu untuk mendapatkan dukungan, dia mengingatkannya pada sejarahnya sendiri dan memintanya untuk mendukung Ui-seong saja. Saat malam tiba, Selir Tae menyambut salah satu tutor Putra Mahkota untuk membantu Pangeran Bo-geum dengan persiapannya. Pangeran, yang ingin menguji kecerdasannya, menyebut perilaku tutor dan pengabaiannya terhadap aturan.

Setelah kepergian guru, ketika ditinggal sendirian dengan ibunya, Pangeran memintanya untuk tidak melakukan taktik seperti itu lagi. Dengan ujian kedua yang siap untuk menguji ketiganya, Kepala Penasihat Negara telah mewariskan keahlian dan wawasannya tentang topik perdebatan.

Dan bahkan telah menyiapkan Harga untuk segala macam keadaan yang tidak terduga, seperti yang dipelajari dari terakhir kali. Setelah perdebatan terjadi, Pangeran Bo-geum menggunakan pemahaman pribadinya untuk menilai situasi bangsa yang mengganggu dan desa-desa gubuk di Seochon.

Price Ui-seong mendukung argumennya dengan contoh-contoh perkembangan terakhir, tetapi Pangeran Agung Seong-nam mengambil landasan kemanusiaan, dengan mempertimbangkan penderitaan rakyat yang sebenarnya.

Pendekatan utilitarian negatif Ui-seong memilih penduduk desa sebagai penyebab masalah daripada mendukung mereka. Seong-nam dipanggil untuk memimpin dengan emosinya, jadi dia menetap dengan beberapa fakta manusiawi tentang wabah, mengambil kecemasan orang-orang yang timbul dari kurangnya kesadaran, yang akhirnya menghindari klaim Ui-seong dan memimpin Bo -geum untuk bergabung dengan dia dalam mendukungnya.

Karena semua ini sedang dalam prosesi, Pangeran Agung Mu-an dan Il-yeong dan Pangeran Shim-so pergi ke bagian desa yang aman untuk menikmati hari yang menyenangkan di luar istana. Setelah perdebatan, Seong-nam juga bergegas ke desa untuk mencari tahu satu-satunya dokter yang menyembuhkan penyakit mematikan yang mengganggu saudaranya.

Satu-satunya tangkapan adalah dia harus bermain sendiri untuk bertemu dokter karena dia dikurung di dalam zona karantina. Bermain dengan instingnya, ia berhasil mendapatkan resep dari Master Toji, dokter yang bersangkutan, dan mendapatkan ramuan yang diperlukan untuk pengobatan setelah menghadapi banyak masalah.

Setelah menyerahkan obat-obatan ini kepada tabib Kwon, ekspedisinya ditolak karena baik tabib kerajaan maupun Ratu mempertanyakan kredibilitas dokter yang tidak dikenal itu. Namun, setelah Putra Mahkota dan desakan Seong-nam untuk mosi tersebut, Ratu menganggapnya sebagai tanggung jawabnya untuk setidaknya menghentikan perawatan akupunktur, seperti yang dipandu oleh Master Toji.

Hwa-ryeong diberi ultimatum oleh Janda Ratu agar Putra Mahkota hadir pada hari kelahiran putrinya. Namun, dengan kondisinya yang tidak merespon obat apa pun sampai sekarang, dia tidak punya pilihan selain beralih ke herbal yang dibawa oleh Seong-nam.

Baca Juga: Sinopsis The Queen's Umbrella Episode 2: Berlanjutnya Petualangan Rahasia Pangeran Agung

Hari pengiriman Putri Mahkota tiba dan semua orang berkumpul untuk menyambutnya, kecuali Putra Mahkota. Para selir dengan cepat mulai berbicara pelan tentang alasan ketidakhadirannya tetapi mengalahkan keraguan semua orang, Putra Mahkota berhasil tepat waktu, menyebabkan Hwa-ryeong berseri-seri dengan bangga.

Kelegaannya diterjemahkan ke dalam keputusannya untuk menyelenggarakan pesta makan malam untuk dibagikan kepada kelima putranya. Dengan hari baru di depan mata, Pangeran Bo-geom mengambil posisinya sebagai Kohort baru di pihak Putra Mahkota.

Mereka memulai pelajaran mereka dengan rukun, dengan kedua ibu mereka mengamati prestasi baru ini. Hal-hal tampaknya berjalan dengan baik tetapi tentu saja, episode ini tidak dapat berakhir dengan bahagia dan membuat kami dalam suasana melankolis seperti biasa saat Putra Mahkota tersedak darah dan sekali lagi tidak sadarkan diri.

Itu memaksa kita untuk merenungkan apa yang bisa memicu ini. Apakah dia mungkin kambuh meskipun kondisinya membaik selama beberapa hari terakhir? Atau apakah ini salah satu dari rencana tindakan Janda Ratu yang sengaja gagal di wajah Hwa-ryeong?

Jangan sampai terlewatkan Drama Korea Under the Queen's Umbrella epidode 4 sedang streaming di Netflix.